Iklan Parepare.com

Weblog Iklan Lokal Jangkauan Global

Kenapa Harus Beriklan ?

Periklanan adalah fenomena bisnis modern.Tidak ada perusahaan yang ingin maju dan memenangkan kompetisi bisnis tanpa iklan.Sehingga peran iklan atau promosi sangat penting untuk memajukan sebuah perusahaan.Periklanan selain merupakan kegiatan pemasaran juga merupakan kegiatan komunikasi,yang dipakai unit bisnis untuk mencapai tujuan.Yaitu penjualan sebesar-besarnya,Tentunya dengan memberikan pelayanan memuaskan kepada pelanggan dan anggota.Sehingga menghasilkan keuntungan yang maksimal.

MEDIA ADVERTISING

* Dimulai dari advertising konvensional dan alami,misalnya teriakan seorang pedagang.Ini gratis karena tidak menggunkan jasa orang lain.

* Kemudian media cetak (Brosur,surat kabar,tabloid dan majalah,papan reklame,terahir CD dan film.

* Media on air radio dan Televisi.Karena menggunakan teknologi lebih maju,biaya yang di keluarkan tentunya lebih besar.Dalam setahun bias mencapai Milyaran rupiah,Sungguh angka yang fantastis.Bahkan ringtone HP pun sudah menjadi media advertising,tentunya dengan biaya yang mahal pula karena menggunakan jasa perusahaan penyedia jaringan seluler.

* Bersama perkembangan IT,Muncul online advertiser yang menggunakan internet sebagai koneksi nternational dengan media website.Bila dibandingkan dengan media yang lain sebenarnya lebih murah.Tetapi karena  90% dari masyarakat Indonesia masih awam tentang IT dan 0,0..% yang memiliki website maka advertising ini terbentur dengan masalah SDM.Ahirnya IT hanya sebagai media komunikasi dan gengsi,masyarakat hanya menjadi korban IT.Sehingga Indonesia banyak tertinggal dengan Negara-negara yang lebih maju.Seharusnya IT bias mengangkat nama dan potensi serta citra diri bangsa Indonesia di mata Internasional.Karena essensi IT adalah kecepatan akses informasi internasional.

ONLINE ADVERTISING

Lebih dari 30 juta orang online setiap bulan di Indonesia.Semua instrument bisnis dan pelayanan akan menjadi online,dan sudah kita rasakan.Mulai membayar Listrik,PDAM,Perbankan,cicilan kenderaan dll.Beriklan online sekarang menjadi media paling efektif karena semua orang mencari informasi apapun sudah lewat internet.Berarti siapapun dan bisnis yang ingin sukses akan menggunakan IT untuk promosi dan pelayaran pelanggannya.

Bagaimana caranya?? Website!! Yah website adalah solusi untuk beriklan online diinternet,

Website dapat menghemat waktu anda.Masyarakat dan customer dapat melihat catalog produk,cukup membuka website anda.Dengan website,informasi diposting satu kali,selanjutnya bias diakses oleh semua orang dan customer anda secara akurat dan terus menerus. WEBSITE ADALAH MARKETER,SALESMAN,DAI,MOTIVATOR,PENDIDIK yang tidak pernah tidur dan berhenti.

SIAPA SAJA YANG BUTUH ONLINE ADVERTISER

* Perusahaan (PT,CV,UD,PD,Toko,dll)
* Pemerintahan (Kecamatan,kelurahan,dan seluruh instansi pemerintah)
* Media Massa (TV,Radio,Koran Dan Majalah)
* Sekolah & Lembaga-Lembaga Pendidikan
* Semua instansi,Koperasi & Yayasan
* Organisasi,Komunitas & Club
* Perorangan (Profesional,guru,dai,mahasiswa/I,siswa,santri,dsb)

MENGAPA TIDAK MENGGUNAKAN ONLINE ADVERTISER

* Mahal ( Harga tidak terjangkau )
* Ribet  (Harus sekolah IT )
* Gaptek (Penyakit lama gak mau maju )
* Merasa Tidak Perlu ( Belum tahu fungsi website )
* Tidak ada Informasi  (Kurang akses info )
* Belum pernah tahu ( Kasihan )

Dicomot dari : SITEKNO | Usahawebsite.com

Pentinngya Beriklan

Dunia periklanan sekarang ini memang sangat menarik untuk dikaji. Kenyataannya sekarang, tidak ada produk, baik barang dan jasa yang tidak menggunakan jasa periklanan untuk memasarkan suatu produk. Paling tidak mulai dari produk yang paling mewah sampai sedot WC kita temukan dimana-mana. Hampir setiap tempat dan waktu dalam aktivitas keseharian kita tidak dapat dipisahkan dengan dunia periklanan. Kita keluar saja dari rumah, kemudian melihat sekitar rumah, kita akan menemukan tertempel di tiang listrik yang bertuliskan sedot WC, kemudian kita buka siaran radio atau televisi, kita baca koran pagi, atau kita sempat jalan menggunakan kendaaan. Pasti kita akan menjumpai iklan dengan berbagai ukuran mulai dari yang kecil sampai ukuran jumbo. Dalam sejarah masa lampau, periklanan masih sangat terbatas. Kegiatan perdagangan atau jual beli barang, misalnya di sebuah toko masih sangat sederhana. Terbatas pada papan-papan nama sederhana yang berisi nama toko, alamat toko atau pemiliki toko yang dihiasi dengan ala kadarnya. Dengan kecanggihan teknologi pada zaman modern sekarang ini, didukung oleh sumber daya manusia yang mumpuni. periklanan seakan menjadi kebutuhan pasar modern dalam menawarkan setiap produk yang dimiliki. Bahkan periklanan sekarang menjadi sumber pendapatan dengan adanya biro-biro iklan yang menyerap banyak tenaga pekerja di dalamnya. Disadari atau tidak dalam keseharian kita pasti menjadi salah satu pemakai sampai pelaku dari periklanan ini. Atau bahkan menjadi “korban” dari sebuah periklanan. Sederhana saja, ketika kita secara tidak sengaja mengajak seseorang untuk membeli suatu produk, proses ini merupakan sebuah perilaku dalam periklanan. Kita tertarik akan kualitas, penampilan atau gaya sebuah iklan, lalu membeli sebuah produk yang diiklankan. Tindakan ini kemudian yang tidak bisa lepaskan dari dunia periklanan. Lalu, pertanyaannya adalah kenapa kita harus beriklan ? Menurut Frank Jefkins (1997), dapat dikemukakan bahwa mengacu pada prinsip ekonomis sebuah periklanan. Periklanan yang dilakukan oleh sebuah perusahaan baik menghasilkan produk barang dan jasa dari segi biaya memiliki tiga alasan, yaitu :Pertama, pada dasarnya, biaya iklan nantinya akan dibayar oleh para konsumen melalui haga produk yang mereka tanggung, sama halnya dengan biaya-biaya dalam pengadaan produksi mulai dari biaya-biaya riset dan penelitian, pembelian bahan-bahan baku, serta proses pengolahan dan distribusi, di luar sejumlah keuntungan yang akan dipungut oleh sebuah perusahaan.Kedua, biaya-biaya periklanan , semahal apapun akan dapat dibenarkan atas dasar dua hal. Pertama, sebesar apapun biaya iklan tidak menjadi masalah selama hal itu memungkinkan para konsumen dapat memuaskan keinginan serta kebutuhannya dengan produk yang diiklankannya. Kedua, sebesar apapun biaya periklanan dapat diterima, selama hal itu memungkinkan pihak produsen atau pemasok memetik keuntungan. Ketiga, secara umum, harga-harga produk akan lebih murah dengan adanya iklan. Sebaliknya, tanpa iklan, harga produk justru akan lebih mahal. Hal ini dikarenakan, iklan akan meningkatkan permintaan atas produk barang atau jasa bersangkutan. Seandainya, periklanan suatu produk dihentikan, permintaan atas produk akan turun, dan biaya produksi akan meningkat sehingga akhirnya harga produk tersebut akan lebih mahal. Karena perusahaan atau produsen akan mengejar keuntungan yang sama dari produk yang jumlahnya sedikit. Dari keterangan di atas, dapat kita lihat seberapa penting suatu periklanan dalam pemasaran suatu produk baik barang dan jasa. Segala aktivitas produksi dan pemasaran semua ditanggung oleh konsumen pada dasarnya. Prinsip iklan seperti ini secara otomatis akan memerlukan tenaga pekerja, sumber daya alam, sumber daya manusia yang besar dan teknologi yang canggih pula. Di samping itu, periklanan juga tidak dilepaskan dari konsekuesi yan ditimbulkannya. Yang pasti akan berdampak positif dan dampak yang negatif. Di atas telah disebutkan dampak positif dari sebuah periklanan terhadap produsen dan konsumen dari pelaku periklanan. Sebaliknya periklanan juga akan memberikan dampak negatif, diantaranyasebagai berikut:Pertama, seiring dengan diperlukannya bahan baku untuk membuat suatu produk yang semakin meningkat karena permintaan yang banyak. Untuk itu, suatu perusahaan akan memproduksi barang dengan jumlah yang banyak. Dengan demikian, akan terjadi eksploitasi bahan baku dari sumber daya alam baik yang terbaharukan atau yang tidak terbaharukan oleh proses periklanan ini. Sehingga akan menyebabkan krisis sumber daya alam karena kebutuhan semakin meningkat.Kedua, masyarakat akan menjadi konsumtif. Dengan meningkatnya intensitas periklanan di berbagai media massa. Akan berpengaruh terhadap tingkat keinginan masyarakat untuk membeli produk barang dan jasa tertentu. Secara langsung juga akan menyebabkan masyarakat menjadi konsumtif.Ketiga, degradasi moral. Iklan dengan nilai glamoritas di dalamnya tidak dapat dipisahkan dari wanita. Tidak jarang iklan seing menampilkan wanita sebagai ikon dari sebuah periklanan produk baik barang atau jasa. Apalagi iklan tersebut menampilkan materi yang “seronok”, dan mengandung nilai-nilai pornografi. Hal ini sangat memprihatinkan khususnya pembangunan moral.Dari pemamparan di atas, kita dapat membuat suatu pointer bahwa periklanan di samping asas manfaatnya dan negatifnya. Periklanan haruslah memperhatikan asas keberimbangan antara keduanya agar menjadi manfaat untuk semua.

Sumber : Haryanto.blogspot.com

Filed under: Dunia Iklan, , , ,

Apa anda suka ? Beri Komentar..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Video anda di You Tube

Mencari hunian yang tepat atau INGIN JUAL RUMAH ? disini tempatnya …

Rumah dijual

Mau cari atau menjual mobil Anda ? Klik disini… !!!

Mobil bekas

Daftarkan alamat email anda dan dapatkan info / artikel atau iklan terbaru dari kami. Tetap kunjungi kami.

Bergabunglah dengan 43 pengikut lainnya

Label Bacaan

Like Facebook

My Twitter

%d blogger menyukai ini: