Iklan Parepare.com

Weblog Iklan Lokal Jangkauan Global

HISTORY OF “BATIK” INDONESIA

Teknik pelapisan dan perendaman menggunakan lilin dalam kain adalah sebuah bentuk seni kuno. Penemuan menunjukkan sudah ada di Mesir pada abad ke-4 SM, di mana ia digunakan untuk membungkus mumi, linen direndam dalam lilin, dan digores dengan menggunakan alat yang tajam. Di Asia, teknik ini dipraktekkan di Cina selama Dinasti T’ang (618-907 M), dan di India dan Jepang selama periode Nara (645-794 M). Di Afrika itu awalnya dilakukan oleh suku Yoruba di Nigeria, Soninke dan Wolof di Senegal.

Di Jawa, Indonesia, batik mendahului catatan tertulis. GP Rouffaer berpendapat bahwa teknik ini mungkin telah diperkenalkan selama abad ke-6 atau 7 dari India atau Sri Lanka.  Di sisi lain, JLA. Brandes (arkeolog Belanda) dan FA Sutjipto (arkeolog Indonesia) percaya bahwa batik Indonesia adalah tradisi asli, daerah seperti Toraja, Flores, Halmahera, dan Papua, yang tidak langsung dipengaruhi oleh agama Hindu dan memiliki tradisi usia tua pembuatan batik.

Rouffaer juga melaporkan bahwa pola gringsing sudah dikenal sejak abad ke-12 di Kediri, Jawa Timur. Dia menyimpulkan bahwa pola seperti halus hanya bisa dibuat dengan cara canting (tjanting juga dieja atau tjunting, diucapkan [ˌ tʃantiŋ]) tool. Dia mengusulkan bahwa canting ditemukan di Jawa sekitar waktu itu.  Rincian ukiran mengenakan pakaian oleh Prajnaparamita, patung dewi Buddha kebijaksanaan transendental dari Jawa Timur sekitar tahun 13 Masehi. Rincian pakaian menunjukkan pola bunga rumit yang mirip dengan hari batik Jawa tradisional. Ini menyarankan pola kain batik yang rumit diterapkan oleh canting sudah ada di Jawa abad ke-13 atau bahkan lebih awal.

Di Eropa, teknik ini dijelaskan untuk pertama kalinya dalam History of Java, yang diterbitkan di London pada tahun 1817 oleh Sir Thomas Stamford Raffles yang pernah menjadi Gubernur Inggris untuk pulau. Pada tahun 1873 pedagang Belanda Van Rijckevorsel memberikan potongan yang ia kumpulkan selama perjalanan ke Indonesia untuk museum etnografi di Rotterdam. Tropenmuseum Hari ini rumah koleksi terbesar batik Indonesia di Belanda. Orang Belanda yang aktif dalam mengembangkan batik di era kolonial, mereka memperkenalkan inovasi baru dan cetakan. Dan itu memang mulai dari abad ke-19 awal bahwa seni batik benar-benar tumbuh lebih halus dan mencapai masa keemasannya. Terkena Universelle di Paris Exposition tahun 1900, batik Indonesia terkesan masyarakat dan seniman. Setelah kemerdekaan Indonesia dan penurunan industri tekstil Belanda, produksi batik Belanda hilang. Gemeentemuseum, Den Haag berisi artefak dari masa itu.

Karena globalisasi dan industrialisasi, yang memperkenalkan teknik otomatis, keturunan baru batik, yang dikenal sebagai batik cap ([tʃap]) dan batik cetak muncul, dan batik tradisional, yang memasukkan tulisan tangan wax-resist dyeing teknik yang dikenal sekarang sebagai batik tulis (lit: ‘Ditulis Batik’).

Pada saat yang sama, menurut Museum Sejarah Budaya Oslo, imigran Indonesia ke Malaysia membawa seni dengan mereka. Pada akhir tahun 1920-an batik pembuat Jawa memperkenalkan penggunaan blok lilin dan tembaga di pantai timur Malaysia. Produksi digambar tangan batik di Malaysia adalah tanggal terbaru dan berhubungan dengan orang Jawa batik tulis.

Di Sub Sahara Afrika, batik Jawa diperkenalkan pada abad ke-19 oleh pedagang Belanda dan Inggris. Orang-orang lokal di sana mengadaptasi batik Jawa, membuat motif yang lebih besar, garis tebal dan warna yang lebih. Pada 1970-an, batik diperkenalkan kepada masyarakat Aborigin di Australia, masyarakat Aborigin di Erna bella dan Utopia kini mengembangkan sebagai kerajinan mereka sendiri
Sumber  : http://en.wikipedia.org/wiki/Batik

Demikian banyak motif batik di berbagai wilayah di Indonesia, dan seluruhnya memiliki ciri khas serta karakteristik daerah masing-masing yang mengandung nilai religius, sosial, geografis, juga sejarah.
Sejarah Singkat

Meskipun para ahli tidak setuju mengenai asal-usul tepat batik, sampel pola resistansi pewarna pada kain dapat ditelusuri kembali 1.500 tahun yang lalu ke Mesir dan Timur Tengah. Sampel juga telah ditemukan di Turki, India, Cina, Jepang dan Afrika Barat dari abad terakhir. Meskipun di negara-negara orang-orang menggunakan teknik dekorasi menolak pewarna, dalam bidang tekstil, tidak ada telah mengembangkan batik ke bentuk seni yang sekarang hari sebagai batik yang rumit sangat berkembang ditemukan di pulau Jawa di Indonesia.

Raja Kertajasa Jawa Timur 1.294-1309Although ada penyebutan ‘kain sangat dihiasi’ di transkrip Belanda dari abad ke-17, kebanyakan ahli percaya bahwa orang Jawa yang rumit desain batik hanya akan mungkin terjadi setelah impor kain tenun halus impor, yang pertama diimpor ke Indonesia dari India sekitar tahun 1800-an dan setelah itu dari awal Eropa pada tahun 1815. Pola tekstil dapat dilihat pada patung batu yang dipahat di dinding candi Jawa kuno seperti Prambanan (AD 800), namun tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa kain batik adalah. Ini mungkin bisa menjadi pola yang diproduksi dengan teknik tenun dan tidak mati. Yang jelas adalah bahwa dalam abad ke-19 batik menjadi sangat maju dan baik tertanam dalam kehidupan budaya Jawa.

Beberapa ahli merasa bahwa batik pada awalnya disediakan sebagai bentuk seni untuk royalti Jawa. Tentu saja itu royal alam adalah jelas sebagai pola-pola tertentu yang dicadangkan untuk dikenakan hanya dengan royalti dari istana Sultan. Putri dan perempuan mulia mungkin telah memberikan inspirasi untuk rasa desain yang sangat halus jelas dalam pola-pola tradisional. Hal ini sangat tidak mungkin meskipun bahwa mereka akan terlibat dalam lebih dari aplikasi lilin pertama. Kemungkinan besar, pekerjaan berantakan waxings pencelupan dan selanjutnya diserahkan kepada pengadilan pengrajin yang akan bekerja di bawah pengawasan mereka.

Royalti Jawa yang dikenal sebagai pelanggan besar seni dan memberikan dukungan yang diperlukan untuk mengembangkan berbagai bentuk seni, seperti ornamen perak, wayang kulit (wayang kulit) dan orkestra gamelan. Dalam beberapa kasus, bentuk seni tumpang tindih. Dalang Jawa (dalang) tidak hanya bertanggung jawab atas wayang tetapi juga Tambil Miring sumber Designan penting pola batik. Wayang biasanya terbuat dari kulit kambing, yang kemudian dilubangi dan dicat untuk menciptakan ilusi pakaian di wayang. Boneka Digunakan sering dijual kepada wanita bersemangat yang menggunakan boneka sebagai pemandu bagi pola batik mereka. Mereka akan meniup arang melalui lubang-lubang yang mendefinisikan pola pakaian pada boneka, untuk menyalin desain yang rumit ke kain.

Ulama lain tidak setuju bahwa batik hanya diperuntukkan sebagai bentuk seni untuk royalti, karena mereka juga merasa penggunaannya adalah lazim dengan rakyat, rakyat. Ini dianggap bagian penting dari prestasi wanita muda yang ia mampu menangani canting (alat pena-seperti yang digunakan untuk menerapkan lilin ke kain) dengan jumlah yang wajar keterampilan, tentu sama pentingnya dengan masakan dan seni rumah tangga lainnya untuk Jawa Tengah perempuan.
Sumber :  www.expat.or.id/info/batik.html

Hari Batik Nasional ditetapkan oleh UNESCO pada tanggal 2 Oktober 2009. Batik adalah Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi asli Indonesia. Beberapa tahun lalu bahkan Batik sempat diakui sebagai warisan budaya oleh Malaysia. Namun oleh UNESCO Batik diakui sebagai warisan budaya milik Indonesia.

Batik berasal dari bahasa Jawa yang merupakan gabungan dari kata “amba” yang berarti menulis. Dan “titik” yang berarti titik. Batik mempunyai dua arti, yang pertama adalah teknik menulis atau menggambar dengan malam. Malam adalah semacam lilin yang digunakan untuk menutupi pola sehingga saat proses pewarnaan kain pola yang tertutup malam atau lilin tidak ikut terwarnai. Pengertian yang kedua dapat berarti motif atau gambar dari hasil proses tadi.

Sebagai warga negara Indonesia tentunya patut berbangga dan menjaga kelestarian budaya Indonesia yang diakui oleh dunia. Agar batik tetap menjadi milik Indonesia yang menjadi kebanggaan dunia. Selamat Hari Batik Nasional

Sumber : http://www.kaskus.co.id/

 

 

 

Filed under: Artikel / Info, Internasional, Wisata, , , , , , ,

Apa anda suka ? Beri Komentar..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Video anda di You Tube

Mencari hunian yang tepat atau INGIN JUAL RUMAH ? disini tempatnya …

Rumah dijual

Mau cari atau menjual mobil Anda ? Klik disini… !!!

Mobil bekas

Daftarkan alamat email anda dan dapatkan info / artikel atau iklan terbaru dari kami. Tetap kunjungi kami.

Bergabunglah dengan 43 pengikut lainnya

Label Bacaan

Like Facebook

My Twitter

%d blogger menyukai ini: